Definisi Analisa Rasio

28 03 2011

Definisi Analisa Rasio

Untuk menganalisis laporan keuangan perusahaan, diperlukan ukuran-ukuran tertentu. Ukuran yang sering digunakan adalah rasio. Rasio diperoleh dengan membandingkan satu pos atau elemen laporan keuangan dengan elemen yang lain dalam laporan keuangan tersebut (Paton &Litleton,1970).

Menurut Hanafi dan Halim (1996), pada dasarnya analisis rasio bisa dikelompokkan kedalam lima macam kategori, yaitu:

  1. Rasio Likuiditas
  2. Rasio Aktivitas
  3. Rasio Solvabilitas
  4. Rasio Profitabilitas
  5. Rasio Pasar

Kelima rasio tersebut ingin melihat prospek dan resiko perusahaan pada masa yang mendatang. Kelima faktor tersebut akan mempengaruhi harapan investor terhadap perusahaan pada masa-masa mendatang. Dari kelima rasio diatas akan dijelaskan definisi serta perhitungannya yaitu sebagai berikut :

  1. 1. Rasio Likuiditas

Rasio Likuiditas mengukur kemampuan jangka pendek perusahaan dengan melihat aktiva lancar perusahaan relatif terhadap hutang lancarnya (hutang dalam hal ini merupakan kewajiban perusahaan). Dua rasio likuiditas jangka pendek yang sering digunakan adalah rasio lancar dan rasio quick (sering juga disbut acid test rasio). Rasio lancar mengukur kemampuan perusahaan

memenuhi hutang jangka peendeknya dengan menggunakan aktiva lancarnya  (aktiva yang akan berubah menjadi kas dalam waktu satu tahun atau satu siklus bisnis). Rasio quick merupakan rasio antara aktiva lancar sesudah dikurangi persediaan dengan hutang lancar dan menunjukkan besarnya alat likuid yang paling cepat yang bisa digunakan untuk melunasi hutang lancar.

2. Rasio Aktivitas

Rasio ini melihat pada beberapa aktiva kemudian menentukan berapa tingkataktivitas aktiva-aktiva tersebut pada tingkat kegiatan tertentu. Aktivitas yang rendah pada tingkat penjualan tertentu akan mengakibatkan semakin besarnya dana kelebihan yang tertanam pada aktiva-aktiva tersebut. Dana kelebihan tersebut akan lebih baik bila ditanamkan pada aktiva lain yang lebih produktif. Empat rasio aktivitas tersebut adalah:

a)      Rata-rata umur piutang ,

b)      Perputaran persediaan,

c)      Perputaran aktiva tetap,

d)      Perputaran total aktiva.

3. Rasio Solvabilitas

Rasio ini mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban-kewajiban jangka panjangnya. Perusahaan yang tidak solvabel adalah perusahaan yang total hutangnya lebih besar dibandingkan total asetnya. Rasio ini mengukur likuiditas jangka panjang perusahaan dan dengan demikian memfokuskan pada sisi kanan neraca. Ada beberapa macam rasio yang dapat dihitung: rasio total hutang terhadap total aset, rasio Time Interest Earned, rasio Fixed Charges Coverage.

4. Rasio Profitabilitas

Rasio profitabilitas yaitu rasio yang melihat kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba. Rasio profitabilitas merupakan aspek fundamental perusahaan, karena selain memberikan daya tarik yang besar bagi investor yang akan menanamkan dananya pada perusahaan juga sebagai alat ukur terhadap efektivitas dan effisiensi penggunaan semua sumber daya yang ada di dalam proses operasional perusahaan. Hanafi dan Halim (1996) mendefinisikan rasio profitabilitas sebagairasio yang mengukur kemampuan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan(profitabilitas) pada tingkat penjualan, aset, dan modal saham tertentu. Rasio profitabilitas dapat diukur dengan beberapa indikator :

  • Profit Margin

Profit Margin merupakan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan dibandingkan dengan penjualan yang dicapai.Rumus yang bisa digunakan adalah sebagai berikut :

Gross Profit Margin = Laba kotor / Penjualan x 100 %

Profit Margin = EBIT / Penjualan x 100 %

Net Profit Margin = EBIT / Penjualan x 100 %

  • ROA (Return on Asset)

Return on Asset juga sering disebut sebagai rentabilitas ekonomis merupakan ukuran kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba dengan semua aktiva yang dimiliki oleh perusahaan.Dalam hal ini laba yang dihasilkan adalah laba sebelum bunga dan pajak atau EBIT.

ROA = EBIT / Total Aktiva x 100%

  • ROE (Return on Equity)

Rasio ini mengukur kemampuan perusahaan menghasilkan laba berdasarkan modal tertentu.Rasio ini merupakan ukuran profitabilitas darisudut pandang pemegang sahamRasio ROE bisa dihitung sebagai berikut :

ROE = Modal Saham Laba Bersih.

Meskipun, rasio ini mengukur laba dari sudut pandang pemegang saham, rasio ini tidak memperhitungkan dividend maupun capital gain untuk pemegang saham. Karena itu rasio ini bukan pengukur return pemegang saham yang sebenarnya. ROE dipengaruhi oleh ROA dan Leverage keuangan perusahaan. Selain itu ROE bisa dihitung dengan cara:

ROE =Rata – rata Saham Biasa

Bagian atas persamaan tersebut (numenator) mencerminkan bagian laba yang bisa dialokasikan ke pemegang saham untuk periode tertentu, setelah semua hak-hak kreditur dan saham preferen telah dilunasi, biaya bunga telah dikurangkan dari laba bersih. Sementara dividen untuk saham preferen belum dikurangkan. Karena itu dividen untuk saham preferen mesti dikurangkan darilaba bersih perusahaan untuk memperoleh hak bersih pemegang saham biasa.Pembagi (denominator) persamaan diatas mengukur rata-rata jumlah saham yang digunakan selama periode tersebut. Saham biasa sama dengan total saham dikurangi nilai dari nominal saham preferen

  • ROI ( Return on Investment)

Return on Investment merupakan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan yang akan digunakan untuk menutup investasi yang dikeluarkan. Laba yang digunakan untuk mengukur rasio ini adalah laba bersih setelah pajak atau EAT. Formula yang digunakan untuk menghitung ROI adalah sebagai berikut :

ROI = EAT / Total Aktiva Analisa Return on Investment (ROI)

Dalam analisa keuangan mempunyai arti yang sangat penting sebagai salah satu teknik analisa keuangan yang bersifat menyeluruh (komprehensif). Analisa ROI ini merupakan teknik analisa yang lazim digunakan oleh pimpinan perusahaan untuk mengukur efektivitas dari keseluruhan operasi perusahaan. Return on Investment itu sendiri adalah salah satu bentuk dari ratio profitabilitas yang dimaksudkan untuk dapat mengukur kemampuan perusahaan dengan keseluruhan dana yang ditanamkan dalam aktiva yang digunakan untuk operasi perusahaan dalam menghasilkan keuntungan. Dengan demikian ratio ini menghubungkan keuntungan yang diperoleh dari operasi perusahaan (net operating income)dengan jumlah investasi atau aktiva yang digunakan untuk menghasilkan keuntungan operasi tersebut ( net operating assets). Sebutan lain untuk ratioini adalah net operating profit rate of return atau operating earning power. Kegunaan dari analisa ROI dapat dikemukakan sebagai berikut :

  1. Sebagai salah satu kegunaannya yang prinsipil ialah sifatnya yang menyeluruh. Apabila perusahaan sudah menjalankan praktek akuntansi yan gbaik maka manajemen dengan menggunakan teknik analisa ROI dapat mengukur efisiensi penggunaan modal yang bekerja, efsiensi produksi danefisiensi bagian penjualan. Apabila suatu perusahaan pada suatu periode telah mencapai “operating aset turnover“ sesuai dengan standar atau target yang telah ditetapkan, tetapi ternyata ROI-nya masih dibawah standar target, maka perhatian managemen dapat dicurahkan pada usaha peningkatan efisiensi disektor produksi dan penjualan. Sebaliknya apabila profit margin telah mencapai target atau standar yang telah ditetapkan, sedangkan operating aset turn over masih dibawah target maka perhatian managemen dapat dicurahka nuntuk perbaikan kebijaksanaan investasi baik dalam modal kerja maupun dalam aktiva tetap. Rendahnya operating aset turnover ini bisa disebabkan karena kesalahan dalam kebijakan pembelian bahan mentah yang dibeli terlalu besar menumpuk di gudang.
  2. Apabila perusahaan dapat mempunyai data industri sehingga dapat diperoleh ratio industri, maka dengan analisa ROI ini dapat dibandingkan efisiensi penggunaan modal pada perusahaannya dengan perusahaan lain yang sejenis,sehingga dapat diketahui apakah perusahaannya berada dibawah, sama, atau diatas rata-ratanya. Dengan demikian akan dapat diketahui dimana kelemahannya dan apa yang sudah kuat pada perusahaan tersebut dibandingkan dengan perusahaan lain yang sejenis.
  3. Analisa ROI dapat digunakan untuk mengukur efisiensi aktivitas-aktivitas yang dilakukan oleh divisi/ bagian, yaitu dengan mengalokasikan semua biayadan modal kedalam bagian yang bersangkutan. Arti penting mengukur rate of return pada tingkat bagian adalah untuk dapat membandingkan efisiensi suatubagian dengan bagian yang lain didalam perusahaan yang bersangkutan. Kelemahan analisa ROI yaitu :

v  Perbedaan metode dalam penilaian berbagai aktiva antara perusahaan yang satu dengan perusahaan yang lain, perbandingan tersebut akan dapat memberi gambaran yang salah. Ada berbagai metode penilaian inventory (FIFO, LIFO,The Lower cost or market valuation) yang digunakan akan berpengaruh terhadap besarnya nilai inventory, dan yang selanjutnya akan berpengaruh terhadap jumlah aktiva. Demikian pula adanya berbagai metode depresiasiakan berpengaruh terhadap jumlah aktivanya.

v  Kelemahan lain dari teknik analisa ini adalah terletak pada adanya fluktuasi nilai dari uang (daya belinya). Suatu mesin atau perlengkapan tertentu yang dibeli dalam keadaan inflasi nilainya berbeda dengan kalau dibeli pada waktu tidak ada inflasi, dan hal ini akan berpengaruh dalam menghitung investment turn over dan profit margin

  1. Earning Per Share (EPS)

Kadang-kadang pemilik juga menginginkan data mengenai keuntungan yang diperoleh untuk setiap lembar sahamnya. Keuntungan perlembar saham biasanya merupakan indikator laba yang diperhatikan oleh para investor yang merupakan angka dasar yang diperlukan dalam menentukan harga saham.Earning pershare atau laba perlembar saham merupakan ukuran kemampuan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan per lembar saham pemilik.Laba yang digunakan sebagai ukuran adalah laba bagi pemilik atau EAT.

EPS = EAT / Jumlah lembar saham

Senada dengan Haniffa, Gray (1988) dalam Ratmono, (2003), akuntabilitas dipandang lebih sesuai dengan tujuan akuntansi berdasarkan syari’ah. Gray menganggap bahwa adanya akuntabilitas akan membuat perusahaan lebih memperhatikan kepentingan sosial. Adanya akuntabilitas menuntut perusahaan lebih memperhatikan stakeholders dan lingkungan dari pada stockholders semata. Sementara Triyuwono (2002), berpendapat tujuan akuntansi syari’ah bersifat materi yaitu pemberian informasi untuk pengambilan keputusan ekonomi dan bersifat spirit yaitu akuntabilitas. Berbeda dengan Harahap (2001),dimana tujuan akuntansi  syari’ah adalah muamalah yaitu Amar Ma’ruf Nahi Munkar, keadilan dan kebenaran, maslahat sosial, kerjasamaaa, menghapus riba,dan mendorong zakat. Sehingga dengan demikian tujuan akuntansi syari’ah lebih menekankan pentingnya memberikan informasi bagi penghitungan zakat,pelaksanaan keadilan dan melaporkan kegiatan yang bertentangan dengansyari’ah. Tujuan-tujuan tersebut perlu dilakukan dalam rangka memenuh tanggungjawab bank kepada direct stakeholders maupun indirect stakeholders.

Sementara itu berkaitan dengan konsep kepemilikan (equity), pakar akuntansi syari’ah antara lain; Harahap (1997), Adnan (1999), Triyuwono (2000),dan Baydoun dan Willeet (2000), berpendapat mengingat tujuan akuntansi syari’ah mencakup aspek sosial dan pertanggungjawaban, maka teori enterprise lebih sesuai dengan akuntansi syari’ah. Mereka berpendapat akuntansi syari’ah dipandang tidak saja sebagai bentuk akuntabilitas kepada stakeholders dan Tuhan. Pandangan ini yang mendasari Baydoun dan Willet (2000) mengusulkan Laporan Nilai Tambah (Value Added Statement) sebagai komponen Laporan Keuangan Islami yang memberikan perhatian kepada pihak-pihak yang memberikan kontribusi kepada perusahaan. Akuntasi syari’ah seharusnya memberikan perhatian tidak hanya sebatas pada pemilik modal tetapi juga kepadapihak-pihak lain.

5. Rasio Pasar

Rasio pasar yaitu rasio yang mengukur harga pasar relatif terhadap nilai buku. Sudut pandang rasio ini lebih banyak berdasar pada sudut investor atau calon investor, meskipun pihak manajemen juga berkepentingan terhadap rasio-rasio ini. Ada beberapa rasio yang bisa dihitung yaitu PER (Price Earning ratio), dividend yield, dan pembayaran deviden ( deviden payout).

 

About these ads

Aksi

Information

3 responses

10 07 2011
Arin

Rumus ROA=EBIT/Total aset dpt dr buku sumber mana?
mksh…

6 11 2011
megri

ok mnatba bro

17 09 2012
Dewi Darmayanti

Bermanfaat buat TA saya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.987 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: